Cerita Yung Dolah

Standar

Yong Dolah – Jadi Kapten Kapal Pesiar

Sambil menghirup kopi yung juga bercerita bahwa dia juga pernah menjadi kapten kapal di sebuah kapal pesiar. Kapal pesiar di bawah komando yung ini melayari semua negara pada semua benua yang ada di dunia. Menurut Yung Dolah, banyak pengalaman pahit, manis juga pengalaman masam yang ia hadap. Untuk mengetahui lebih lanjut kita ikuti wawancara dengan Yung Dolah lebih lanjut.

” Katanya yung pernah menjadi Kapten Kapal pesiar .” ” Ah! Usahlah di besar-besarkan pengalaman yang tak seberapo tu. Dari kecil yung sudah terbiasa dilaut, maka pekerjaan menjadi kapten kapal pesiar bukan dapat di banggakan, sama saja kapal pompong pergi menjaring kapal ke tengah laut.” ” Berapa lama Yung menjadi kapten kapal pesiar tu?” ” Tak lamo do kiro-kiro dua puluh lima tahunlah.” ” Kira-kira berapa banyak pekerja yang menjadi anak buah yung tu?”. ” banyak tu memag tak banyak, tapi kalau bilis satu goni dibagi-bagikan kepado anak buah kapal, paling dapat satu ekor satu orang kadang-kadang ado jugo yang cumo dapat kepalo.” ” sepertinya besar sekali kapal tu, yung?” ” Taklah beso betul, tapi kalau kito bejalan dari pangkal ke ujung,basi nasik tu baru kito sampai, dekatkan?”

” Aduh,kalau begitu tentu tinggi kapal yung tu?” ” Tinggi apo lak.cumo anak yung pernah berak dari atas kapal, kering taik tu baru jejak kebawah. Kan tak tinggi tu belum sampai ke langit.” ” Sewaktu yung menjadi oarang nomor satu di kapal tu, pengalaman apa yang paling berkesan?” ” Aduh pengalaman apo agaknyo? ( Yung Dolah berfikir sejenak untuk mengingat – ingat ) o…yo ado…ado. Begini ceritonyo.Ketika kapal berlabuh dilaut Francis, Yung pun ingin membuktikan kato orang – orang bahwa di laut Francis ni banyak ikan paus.” Untuk membuktikan yung keluarkan peralatan mengail, setelah semua peralatan mengail yung keluarkan, Yungpun bersiap-siap ketepi kapal hendak mengail,Tapi baru duo langkah Yung pun teringat bekal yang Yung siapkan dari Bengkalis. Miko tau apo umpannyo? Tentu miko tak tau sebab yung belum beri tau lagi.

Yung ni suko makan tumes belacan, jadi kemano yung berangkat, belacan tak lupo do. Supayo tu tahan lamo belacan tu yung simpan dalam peti sejuk dalam kamar yung. Belacan tulah yang yung jadikan umpan mengail di laut Francis. Setelah semuo nyo ado barulah yung tenang mengail. Lemparan pertamo, kail Yung langsung di sembo ikan. Tapi sayang belumpun naik ikan paus itu pun lepas. Tapi yung tak putus Aso. Yung lempo lagi kail Yung banyak pengail Francis yang kenal Yung dan mereka minta tanda tangan.” “Apa sebab minta tandatangan Yung?” “Miko pasti tak tau ? Yung inikan juara dunia mengail. Itulah, miko tak banyak baco buku sejarah, jadi orang lain yang tau kehebatan orang awak.” ” Balik kemengail tadi yung, ikan apa yang yung dapat?”

” Oh yo lupo pulak. Yung duduk sambil menghisap rokok Kisaran yang Yung bawak dari bengkalis. Tengah sedap merokok, tiba-tiba kail yung di renggut ikan mak…mak, tak tanggung -tanggung bertanyo, dengan cepat Yung rentap tali kail Yung, ikan itu merentang ke kiri ke kanan, tapi yung tak habis akal, Yung bio dulu setelah meraso ikan itu dah agak lemah baru Yung tarik. Tapi yung tak sanggup menarik ikan itu, berat betul lama yung berfikir, macam mana nak menariknyo.tiba-tiba yung teringat bahwa yung inikan kapten kapal.Untuk itulah Yung panggil seluruh pekerja kapal agar membantu Yung menarik ikan tu, setelah semua berkumpul,Yung suruhlah semua menarik ikan itu keatas, tapi belum jugo ikan itu dapat di tarik ke atas.Pening kepalo yung memikirkan.

Ketiko Yung tengah berfikir, anak buah Yung dari Kamboja agar menggunakan Kren pengangkat peti kemas untuk mengangkat ikan itu. Yung berfikir sejenak,dalam hati Yung bercakap “”agus jugo saran budak Kemboja ni.”

Yung suruh pekerja yang menyiapkan kren, tapi tidak jugo ikan itu terangkat. Yung sedikit putus asa ” sebeso apo ikan ni agak ah,” cakap yung dalam hati. Pikir punya pkir,Yung teringat bahwa umpan itu tadi belacan, mungkin dengan membako belacan ikan itu akan timbul.”” Jadi yung bakar belacan itu?” ” Tentulah,Yung bako. Setelah yung bako belacan, Yung atriklah tali kail Yung, dan memang ajaib ikan itu tak berat lagi. Pelan-pelan yung angkat, alangkah terkejut karena rupo-ruponya ikan berat macam phonton itu ternyata ikan bilis.” “Setelah Yung tahu ikan bilis, apa Yung buat?”

“Yung terus saja angkat ikan bilis tu. Dan setetlah sampai atas kapal, Yung ambik pisau, Yung belah perut bilis. Bukan main terkejutnyo Yung sebab dalam perut iakn bilis tu ada kapal tenker. Kareno geram betul hati perut Yung,Kapal tengker tu Yung tendang sampai bengkalis .”

About these ads

One response »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s